Bergabunglah demi Islam

Malam itu, kami berlima memilih mengambil masa antara Maghrib dan Isyak untuk berdiskusi.

Alhamdulillah, semua begitu amanah dengan menepati masa seperti yang dijanjikan. Jujur untuk aku katakan, aku sangat kasihkan pertemuan ini.

Bicara kami seputar perkongsian maklumat terkini berkenaan beberapa isu semasa dalam dan luar kampus. Masing-masing penuh ceria namun bersemangat berkisah tentang pelbagai topik.

Malam itu, kami teruja dengan perkongsian yang dikisahkan oleh diri masing-masing. Kami memilih untuk bertukar-tukar idea mengenai perancangan peribadi dua-tiga tahun.

Seorang begitu bersungguh ingin merealisasikan hasratnya untuk membina bi'ah sinergi Islam dan sains dalam kampus. Beberapa sisi perancangan dikeluarkan.


Seorang lagi dengan riak wajah yang tenang tetapi berprinsip, berhujah menampakkan karakter tersendiri. Impiannya untuk membina kesatuan fikrah di kalangan 'junior' yang mula meminggir dari semangat ukhuwwah dan menjauhi manhaj wasatiy.

Manakala dua lagi tidak lari dengan segmen dakwah yang disinggung mengikut rentak yang cukup menarik. Satu jalur menampakkan nilai siasah dan seorang lagi penuh sufi membina perancangan untuk mendidik teman-teman sekampus.

"Islam itu sifatnya strategik. Bahkan, Rasulullah SAW merupakan sebaik-baik 'strategist' yang berjaya sehingga mampu membina empayar Islam sehingga ke hari ini."

Kami akhirnya bersetuju untuk mengambil ibrah dari peristiwa Fath Mekah dan hikmah dari surah al-Kahfi. Paling mengesankan, kami memilih untuk menyambung diskusi mengenai intipati strategik dalam menyusun 'masterplan' dakwah yang tajam, realistik dan berkesan untuk siri perbincangan akan datang.

Masing-masing bubar dalam dakapan mesra, menguntum kekuatan dalam senyum yang tulus terukir di riak wajah masing-masing.

Islam terbina dalam kesatuan jamaah

2012 adalah tahun yang penuh aspirasi, wawasan, cita-cita, impian dan harapan. Tahun ini beranjak gesit tanpa disedari. Sayangnya, masa yang berlalu tidak sepenuhnya dimanfaatkan untuk Islam.

Kita secara realiti lebih khayal dengan lingkungan dunia sendiri daripada membina tindakan yang menguntungkan Islam. Jika ada yang mendakwa sudah letih membantu Islam, maka saat itulah menjadi petanda bahawa mereka sudah mula menzahirkan munafiknya diri mereka dalam perjuangan Islam.

Menemani sahabat-sahabat menziarahi pejuang siasah Islam, Tuan Guru Ust Haron Din

Dakwah tidak bergerak jika perjuangan yang berasaskan hammasah semata-mata. Ia mesti disulami dengan kefahaman yang jitu, dipandu dengan thaqafah dan fikrah berasaskan nas-nas yang sahih, serta dipraktikkan dengan amal tindakan secara bersama.

Tidak ramai yang tahu, membina kekuatan peribadi tidak akan mampu terlaksana tanpa sokongan rakan-rakan seperjuangan. Itulah fungsi kumpulan, fraksi, front, jamaah, badan organisasi dan pelbagai lagi konotasi yang diberikan.

Tiada guna berdakwah jika tanpa ada kesatuan atau penggabungan dengan Islam. Dalam erti kata lain, kekuatan Islam pada masa sekarang sangat memerlukan kekuatan yang bersumberkan jiwa-jiwa yang memahami tuntutan syahadah.

Hasil daripada kefahaman itu, akan menatijahkan kekuatan yang diidam-idamkan. Tadabburlah surah as-Saff, ia mampu menerbitkan salju dalam jiwa, tanpa sedar mutiara menitis di pipi.

Namun, ramai mana yang menyedari hakikat pentingnya hidup berjuang dalam jemaah. Bukan soal konservatif mahupun rigid pada sesuatu pihak tertentu, tetapi soal ini adalah soal sunnah dan kewajipan untuk bergabung seperti mana yang dituntut.

Semoga Islam tidak rugi dengan hadirnya kita membantu agama Allah dalam hiruk-pikuk masyarakat yang sudah meletakkan Islam sebagai alat untuk mengejar dunia.

p/s: Mengumpul kekuatan dan membina kefahaman, moga-moga terus kekal dalam mata rantai perjuangan Islam.



2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

indeed, hebat !

jiulin berkata...

Attempt to use somewhat a lot more stress to the outdoors of the sole to stop the foot from rolling inwards, also identified as pronating. MBT Shoes OutletYour physique will soon alter to this pure energetic rolling movement.