Bedah Filem (1) : 'Bunohe' karya sarat sinikal politik


Aku sudah menonton filem ini baru dua kali. Dan aku masih lagi cuba untuk memahami beberapa babak dalam filem tersebut. Mungkin, perlu dibedah sekali lagi jika bekelapangan.

Bunohan ternyata karya kritikal yang digarap penuh seni, sendat metafora.

Bunohan menuntut penelitian yang lebih untuk memahami estetika makna dalam penceritaan yang dibawa oleh pengarah.

Ia tidak seperti filem Melayu tipikal yang banyak membangkutkan minda. Ia tidak membangkitkan rasa takut, khayal, perasan bagus, seram dan lawak yang kosong.

Garapannya berinti meski sedikit kabur (jika menonton tanpa persediaan). Sulaman falsafahnya juga halus dan tajam menikam.

Oleh sebab itu, ada yang melabel ini cerita drama aksi. Ada yang berkata ini filem cinta. Tidak kurang memilih ini cerita mistik kerna ia menekankan tema realism magis. Sedang aku pula cenderung untuk menebak Bunohan adalah karya sindir politik yang cukup kritikal.

Sisi gelap politik Bakar


Antagonis pada awalnya seakan diserahkan kepada Ilham. Namun, telahan itu silap. Watak skema si Bakar akhirnya mengambil alih peranan tersebut. Ia jelas memberi petanda kenapa filem ini suram, gelap dan kusam. Petanda betapa filem ini akan kekal kelam dalam dunia politik Bakar.

Jika Ilham dan Bunga Lalang tidak kembali ke kampung Bunohan sekalipun, Bakar tetap akan 'meratah' tanah Bunohan. Kepulangan Bakar bersebab, dan penuh muslihat yang akhirnya membunuh semua jiwa keluarganya.

Bakar yang bersama-sama Jolok, seorang watak 'opportunist' yang menjengkelkan bijak bermain politik kabur. Orang kampung ditindas dan ditekan secara halus. Ada yang tahu tapi tak nampak. Ada yang sedar tapi tak mampu untuk bertindak.


Politik Bakar menjangkaui minda khalayak. Rakus Bakar tidak setakat tanah yang ingin dibolot, bahkan lebih daripada itu. Duit diperguna sehabis mungkin untuk menjadikan nyawa adiknya sendiri sebagai taruhan. Bahkan, nyawa ayahnya sendiri sudah tiada nilai baginya.

Dialog politik yang cukup halus dipersembahkan. Sejak dari babak awal, menyerlahkan perancangan Bakar yang menjadi 'mastermind' kepada semua kerja jahat di Kampung Bunohan.

Konsep hutang budi dan cara bela kapitalis adalah kemahiran Bakar, seorang politikus licik.

Akhirnya, orang kampung terpaksa hidup dan mati semata-mata untuk memenuhi hasrat Bakar; memiliki projek pusat peranginan di Bunohan.

Begitu watak politikus gelap yang dimainkan Bakar, lakonan Pekin Ibrahim.

Bunga Lalang dan Ilham - pemberontakan jiwa rakyat tertindas

Agak pelik kerna seorang jagoan tomoi dan seorang lagi 'silent assassin' yang setia dengan lawi ayam, akhirnya tewas di tangan politikus rakus, iaitu saudara mereka sendiri.

Kedua-dua sendiri sudah memahami bahawa mereka terperangkap dalam kira-kira politik Bakar. Mereka yang digambarkan sebagai watak yang gagah dan ganas, tetapi tidak mampu melawan kuasa politik Bakar.

Dunia politik gelap Bakar nyata membutakan mereka. Kedua-dua bisa sahaja membunuh Bakar jika mahu, tetapi mereka tidak mampu. Bunga Lalang sebelum turun ke gelanggang pertarungan yang meragut nyawanya, sempat menyatakan harapan kepada Pok Woh agar dapat menikmati permainan 'Bersih' sebelum dia kembali kepada ayahnya.

Nyata Bunga Lalang akhirnya terkejang mati. Bersih yang diharapkan tidak diketemui, melainkan permainan keji oleh politikus Bakar yang mencatur perlawanan dengan kawannya sendiri, Muski.

Sindir Politik Melayu

Imej politik Bakar adalah imej tipikal politikus Melayu. Wataknya seorang yang pandai menjaga imej. Tidak gelojoh dan tersusun gerak laku. Pakaian ala skema dan berpendidikan. Strategi licik disusun elok. Tidak dibunuh ayahnya pada hari pertama pulang ke Bunohan. Sebaliknya diberinya pilihan kepada ayahnya - hidup atau mati.


Politik Bakar menjadi. Dokumen penjualan tanah ditolak Pok Eng, memberi tanda ayahnya sudah jemu untuk hidup.

Watak Pok Woh yang asyik berceramah di paya bakau disinggung oleh Muski. Akhirnya, dia sendiri secara halus menempelak ahli politik yang lebih cakap dari buat, dan gesit membantu Bunga Lalang yang menjadi watak tertindas.

Latar kedai kopi usang yang menjadi tempat Bakar dan Jolok merancang kerja jahat cukup memberi tamparan kepada kaum Melayu yang memang nyata tebal sentimen politiknya.

Jolok pada satu babak berseloroh, orang yang jujur tidak boleh bermain politik. Hakikatnya, dialah yang menjadi pemusnah. Isu kematian dua orang suruhan sendiri tidak dipedulikan. Betapa tamak yang menyelubungi menghilangkan manusiawi.

Kedai kopi itu juga diberi perlambangan sebagai medan kepada amalan politik wang.

Orang Cina tidak minat politik?

Bunohan memerihalkan dua watak Cina yang berbeza simboliknya.

Watak Cina Burung lakonan Ho Yuhang yang 'membela' anak muda Melayu berlawan tomoi digambarkan singkat namun memberi signifikan mendalam.

Cina bukan 'political player' yang aktif, tetapi ia boleh diumpamakan sebagai pemodal yang sanggup melabur dan mempertaruhkan orang Melayu ke gelanggang maut.

Wataknya dimatikan awal. Dari sisi politik perfileman tanah air, sebilangan pengkritik beranggapan, ia suatu metafora nasib pengkarya filem indie seperti Ho Yuhang memang 'dibunuh' dari diberi peluang bergiat aktif di persada filem tanah air.

Manakala watak Jimmy Lor pula lebih menampakkan sikap kaum Cina yang bermain politik selamat. Mereka tahu Melayu mendominasi, lantas mereka memilih untuk berdiam dan menjauhkan diri. Berada di pinggiran, dan berwaspada dari terjerumus dalam percaturan orang Melayu.

Watak Cina pekat loghat Kelantan juga menyerlahkan kesan asimilasi yang cukup ketara. Sehinggakan digambarkan Cina lebih dipercayai untuk menyimpan rahsia, berbanding Melayu yang busuk hati.

Di sebalik projek kerajaan...

Aku sekadar tersenyum sinis. Babak papan tanda ala-ala 'Satu Lagi Projek Kerajaan B****** N****** pada akhir cerita seolah-olah menjentik minda kita betapa di sebalik projek pembangunan di negara kita masa kini sebenarnya tersirat pelbagai tragedi.

Kerna projek, manusia membunuh. Jika tidak membunuh jiwa sekalipun, ia telah banyak membunuh perasaan dan semangat nasib kaum sendiri.

Seram juga memikirkan 'naked truth' yang dibawa oleh Bunohan. Sisi politik gelap Melayu memang tiada tandingan kejamnya.

Tahniah buat sutradara Dain Said atas naskhah yang kritis ini. Bunohan ternyata memang membunOh!


p/s: Tergerak untuk mengulang tayang filem Jogho. Filem terbaik genre tempatan sarat isu sosio-budaya setakat ini. Bunohan masih di tempat kedua. Bedah Filem (2) menyusul jika perlu.

2 ulasan:

Umar Mukhtar Bin Mohd Noor berkata...

Salam.

bila kau tulis cerita ini intinya sarat dan kritis, begitu juga review yang kau siapkan ni.

Setiap perenggan aku baca 2 kali. Nasib baik kau tonton cuma 2 kali..

Tengoklah, InshaAllah nanti aku tonton pula..

Erma Fatiha berkata...

salam,

begitu jauh pemikiran anda sehinggakan mampu mendalaminya dengan makna politik.hebat.

setelah akal yang tidak bersastera ini menonton:
I was like ..blurring about few things

1) kenapa guna bahasa kelate ? same goes to jogho. (tapi jogho lebih kepada cerita memotivasikan manusia, bukan menyindir seperti ini)

2) kisah ini sejarah kampung Bunohan, Tumpat Kelantan?

3) tiba-tiba Adil mahukan perlawanan yang bersih di saat akhir? Adil anak luar nikah.apa kaitan..?

filem yang mantap, tidak kurang bedah filem yang hebat.