Kisah duka orang Melayu Islam kita

Minggu lalu, aku bersama-sama barisan pemuda yang boleh aku nyatakan bahawa mereka cinta akan perjuangan Islam, hadir dalam satu perbincangan ilmu agama yang dikendalikan penuh hemat oleh seorang guru yang alim.

Apa yang membanggakan, aku mengenali mereka sebagai kalangan pemuda-pemuda yang hadir tinggal di kampung-kampung berdekatan. Mereka hanya berpelajaran peringkat sederhana, tidak melanjutkan pengajian di peringkat tinggi.

Ada yang hanya bekerja kampung, kebanyakannya nelayan dan buruh. Namun, azam mereka dan komitmen mereka untuk membantu perjuangan Islam jelas terpancar di raut wajah mereka. Mereka hadir dengan tepu kefahaman dan berasaskan manifestasi akidah yang menunjangi iman.

Kadang-kadang terbit rasa malu dengan mereka. Kita yang kononnya mahasiswa jurubicara ummah, dan mendabik dada sebagai pejuang tulen serta aktivis yang tahu serba-serbi, hakikatnya bila kembali ke kampung halaman, kita tidak ubah seperti remaja bangkut yang tidak ingin turun lapangan be
rsama masyarakat.

Malam itu, isu yang dibincangkan berfokus pada isu qazaf. Topik yang rutin diperkatakan ketika ini. Perkongsian berlangsung dengan lancar. Masing-masing melontarkan komen dan pandangan menurut perspektif dan pengalaman yang pernah dilalui.

Aku terkesan dengan pandangan seorang pemuda yang memperkenalkan dirinya seorang kaunselor di sebuah sekolah di Kuala Terengganu. Beliau dalam nada sebak, berkisah mengenai nasib masyarakat Melayu Islam yang semakin hanyut dalam kejahilan membukat.

Kami terkedu mendengarkan kisah pelajar-pelajarnya yang disisihkan kerana didakwa sebagai anak haram. Tambah menyedihkan, sudah wujud kes-kes di kawasan kampung di mana masyarakat sudah terbiasa dengan suatu gejala label-melabel seumpama qazaf, dengan pertuduhan zina berleluasa.

Mereka bahkan tidak lagi segan silu mempunyai anak haram hasil bersekeduduka
n dan itu diterima oleh masyarakat sekeliling tanpa sebarang rasa bersalah! Tidak hairan jika rekod di Jabatan Pendaftaran Negara menyatakan, 623 anak luar nikah di seluruh Terengganu tahun lalu.

video
Penerangan oleh YB Dun Batu Burok, Dr. Syed Azman berkenaan kebejatan moral anak-anak Melayu di negeri Darul Iman. Menyedihkan...

Itu yang berdaftar, bagi yang tidak berdaftar? Fakta angka yang dikeluarkan oleh JAKIM menunjukkan 5-10 minit seorang bayi luar nikah dilahirkan pada tahun lalu.

Kami menemui konklusi yang dicermati dengan baik untuk dihadam dan cuba dilaksanakan. Setiap daripada kita sebenarnya memiliki tanggungjawab mendidik masyarakat.

Kemelut sosial yang pesat berlaku di kalangan ahli masyarakat kita adalah dek kerana kurangnya pemahaman agama dan kegagalan dalam melaksanakan tuntutan syariat Islam secara menyeluruh.

Tiada tarbiah yang konkrit dan berterusan dijalankan di peringkat akar umbi. Kurangnya tindakan mereka yang mengaku berpendidikan agama dan menjawat jawatan yang baik di sisi masyarakat.

Juga kelemahan pihak berwajib yang bertanggungjawab dalam menyampaikan dakwah serta melaksanakan program mendidik masyarakat. Namun tidak dilupakan terhadap diri kita sendiri. Sejauh mana kita memainkan peranan mendekati mereka dengan tujuan mengubah dan mendidik.

Tersayat hati memikirkan isu ini kerana ia sememangnya barah kritikal yang menjahanamkan moral masyarakat. Namun, hati lebih remuk bila mengenangkan diri sendiri yang masih belum berperanan memahamkan masyarakat apa itu Islam, dan apa ertinya kita beragama Islam.


Mereka tidak tahu, dan akan terus dalam ketidaktahuan. Dan kita yang berlagak tahu, akan terus dalam keangkuhan yang akhirnya hanya menjerumuskan kita dalam dunia ananiyyah tanpa iltizam untuk memimpin umat masyarakat terdekat agar kembali kepada pengamalan cara hidup Islam yang sebenar.

Semoga di kalangan kita sentiasa menginsafi. Kita belum layak digelar sebagai anak muda yang terbaik jika kita sekadar menjadi pelajar cemerlang di tempat pengajian. Rakyat sememangnya tidak berhajat untuk mengetahui setinggi mana sijil pendidikan yang kita peroleh, sehinggalah mereka mula ingin mengetahui sejauh mana kita ambil berat dan cakna akan diri mereka.

Aku pulang dengan rasa insaf dan bersalah. Semoga thabat dalam perjuangan, bersama pemuda-pemuda Islam yang aku rindukan derap langkah mereka dengan riak wajah tersenyum mesti keletihan memaut batang tubuh mereka saban hari. Tribut untuk kalian:

Pemuda melangkah gagah,
Alang-alang mandi biar basah.

Nyiur gading puncak mahligai,
Sayang ketupat berisi inti,
biar hancur jiwa pemuda tulang berkecai,
Kerana Islam kita sanggup mati.

Lima tahun sekali

Baru-baru ini, sebaik berakhirnya satu program, seorang sahabat lama menghampiriku. Bicara kami berlegar tentang isu-isu rutin kampus. Kesempatan yang ada dipergunakan dengan penuh ukhuwah dan sarat kemesraan.

Dia kemudian mengemukakan idea yang terjangkakan, namun berhasil menarik minatku.

Dia mencadangkan diwujudkan satu bengkel bagi membincangkan secara khusus berkenaan projek akademik tahun akhir sebelum kami keluar meninggalkan kampus.

"Setiap kita wajib untuk menyumbang kepada Islam melalui wahana akademik," begitu maksud kata-kata beliau. Muda betah namun tepu semangat. Aku bahkan bertambah segan dengan dirinya yang cukup komited dalam perjuangan.

"Setiap kita ada peranan tersendiri dalam disiplin keilmuan masing-masing. Pelajar aliran Sains patut ada sumbangan terkini untuk Islam. Begitu juga pada sebahagian yang lain, perlu memberi sesuatu kepada perjuangan ummah dari sisi perundangan. Mereka yang mengikuti jurusan kepimpinan, pengurusan atau ekonomi harus memastikan penulisan akademik mereka memberi impak kepada masyarakat. Apatah lagi bagi yang menekuni pengajian agama.

Peluang ini peluang empat, lima tahun sekali. Buktikan kita mahasiswa yang ada misi dan visi, ada jalur pemikiran yang dinamik dan paling penting, disaluti dengan jalur tarbiah yang mempersiapkan kita untuk bersedia sebagai figur dalam bidang kepakaran kita. Sudah tiba masa untuk kita betul-betul serius dalam memahami apa kehendak yang diperlukan oleh masyarakat sekarang.

Terjemahkan dalam ruang akademik yang tersedia. Jangan sia-siakan anugerah minda dan kurniaan ilmu yang Allah berikan. Apa guna berdegar-degar di alam kampus, tapi hasil bangkut yang diberikan untuk perjuangan Islam. Tiada guna mengaji semata-mata tanpa berfikir untuk menatijahkan yang terbaik di penghujung pengajian.

Aku mengangguk dan bersetuju. Dia semakin bersemangat menjelaskan, dan aku tambah mengiyakan. Kami senada dalam hal ini.

Saranannya yang terakhir masih aku ingat. Mulai sekarang, harus segera dapatkan panduan yang praktikal untuk tujuan tersebut. Masa kita suntuk, justeru manfaatkan ruang dan peluang bertemu dengan figur atau tokoh-tokoh yang layak untuk menasihati kita.

Lima tahun sekali. Sumbanglah untuk Islam walaupun kita bukanlah yang tergolong dalam kalangan pelajar terbaik DL. Meskipun tidak menggapai CGPA tinggi, menyumbanglah untuk perjuangan Islam.

Aku terkesan dengan apa yang pernah dikisahkan oleh seorang figur muda Islam tanah air, Ustaz Riduan Md Nor. Bagaimana keakraban beliau dalam arena siasah tempatan sehingga mendorong beliau untuk menghasilkan disertasi di peringkat sarjana muda dan sarjana, kedua-duanya berkisar tentang sejarah dan fundamental politik Islam dalam sebuah gerakan Islam terkenal di Malaysia.

Betapa terkesannya nilai tarbiah dan nafas dakwah yang sentiasa hidup dalam hayat batang tubuh beliau sehingga ia mampu memberi sumbangan bermakna kepada masyarakat. Hasilnya boleh dilihat sehingga saat ini. Beliau ternyata kini dikenal sebagai penulis prolifik, produk terbaik yang dilahirkan lewat proses tajnid sebuah gerakan Islam unggul di negara kita.

Semoga disertasi atau tesis projek semester akhir kita akan diingat-ingat oleh masyarakat. Ayuh kita bermimpi untuk itu!