Kembali

Alhamdulillah.

Ruang ini masih mampu dihidupkan meski sangat lama dibiar sepi.

Aku sendiri secara jujurnya menjadi kaku untuk kembali menulis. Agak lama dan beku untuk menyusun aksara.

Jika sebelum ini jiwa lebih kuat berkata-kata untuk bicara sendiri, dan dikongsi hanya lebih untuk memberi erti.

Kini, bezanya aku sudah ada ruang yang lebih memberi rasa, ruang yang mengerti suara, ruang yang mengukir senyum makna, ruang yang mampu mendengar dan menjawab dengan kata-kata.

Ruang yang mengisi jiwa aku sejak lebih setahun lalu. Bercampur-baur hati ini menerimanya.

Ruang ini anugerah.

Ruang ini juga amanah.

Ruang ini suatu cinta.

Ruang ini pinjaman dari pemberi nikmat yang maha kuasa.

Terima kasih suri hatiku, kerna hadir membuka ruang seluas-luasnya untuk aku menikmati bahagia.


Senyumlah dengan nikmat Tuhan



Orang yang bersih jiwa akan syukur dengan nikmat Tuhan.
Hati sentiasa bersangka baik dengan Tuhan.
Tidak ada keluh-kesah, tidak ada juga marah dan resah.
Hati mereka senang terima ujian, bahkan mengucup ujian itu tanda kehambaan.

Nikmatnya terasa bila berdekat-dekat dengan Tuhan.
Mengabdikan diri penuh ketulusan, menjauh dari sebarang kemunafikan.
Dan mengharap kebaikan dari langit akan meredup, dan memperteguh iman.

Duhai Tuhan,
diri ini malu bila kurnia-Mu dari langit
aku humbankan ke sangkar maksiat
betapa aku malu dengan-Mu 
mahukan kepuasan tapi sentiasa kehausan
bernikmat-nikmat dalam nafsu yang menipu
sedang aku lupa
aku hidup hanya dengan ihsan-Mu Tuhan.

Tuhan,
aku mohon keampunan
Semoga aku terus tersenyum
dengan nikmat Tuhan yang takkan pernah aku dustakan.

17 Ramadhan 1435
BB Nilai


Nikmatnya Hidup Dalam Ketaatan


Benarlah,
hidup dalam ketaatan,
hati tenang dalam ibadah,
jiwa lapang menanggung ujian,
Sabar kunci kekuatan.

Hidup dalam ketaatan,
dunia tidak dikejar, asal mencukupi,
merasa bukan memiliki, bahkan mensyukuri,
harta sekadar di genggaman, bukan di hati.

Hidup dalam ketaatan,
akan melihat dengan pandangan iman,
akan merasa wujudnya Tuhan,
betapa hebatnya Tuhan,
betapa agungnya Tuhan,
lalu menangis agar dosa menghilang,
merintih moga azab terpadam.

Alangkah nikmatnya,
hidup dalam ketaatan,
khazanah seluas alam tiada keinginan,
melainkan hati rindu merumbu-rumbu
mengucup redha Tuhan.


Penafaqir
5 Januari 2014
1.30am

Memburu mimpi

Dahulu, sewaktu usia kanak-kanak, kitalah yang paling banyak memiliki angan-angan.

Ingin menjadi seorang yang dihormati masyarakat; menjadi seorang doktor, arkitek, peguam.
Tidak kurang juga yang mahu menjadi hebat dan gagah perkasa; bomba, polis, dan angkawasan! Paling tidak dilupakan, mahu menjadi sekaya-kaya manusia. Ingin memiliki segala macam aset idaman.

Pendek kata, hidup ingin menjadi segala-gala yang boleh memberikan kepuasan dan keseronokan.

Sudah pasti, hidup dalam mengejar tujuan, pasti ada jatuh bangun,penat dan lelah yang tak mungkin dilupakan. Maka, beruntunglah bagi mereka yang telah mengejar cita-cita, dan menggapainya di pengakhiran.

Berpeganglah pada pesan Nabi,
Jadikan dirimu sebaik-baik manusia yang boleh memberi manfaat kepada umat.

Sebab itu, cita-cita bukanlah semata-mata pekerjaan.

Cita-cita mengisi kehidupan. Cita-cita mendorong diri kepada kejayaan. Cita-cita membawa kepada Tuhan.


Setiap yang apa yang dirancang, pasakkan keyakinan yang dalam; betapa Allah itu adalah sebaik-baik punca kepada penyerahan.

Sebagai hamba, mintalah sebanyak-banyaknya kepada Tuhan. Sebagai khalifah, berilah sebanyak-banyaknya kepada manusia.

Jadilah apa sahaja yang didambakan. Bina kerjaya yang mampu menjadi wasilah kepada kebaikan. Semoga ada cahaya yang mengukir di akhir pemburuan mimpi yang diidam-idamkan!


p/s: Lautan kasih buat Ma dan Abah yang paling bersusah-payah memberikan yang terbaik sepanjang hidup ini. Semoga Allah memberi rahmat seluas hamparan langit kepada mereka berdua. Kudos juga buat guru-guru dan rakan-rakan seperjuangan.

Terus berjuang!