Ayat-ayat cinta Habib Ali al-Jufri


Pagi-pagi lagi, sudah ramai yang memenuhi ruang hadapan masjid. Masing-masing duduk rapat-rapat berlaga lutut. Hampir semua berpakaian putih bersih. Sebahagian daripada mereka berkain selempang ridat di bahu.

Bau kasturi dan atar mengapung-apung nipis di udara lalu meresap ke rongga, membugar rasa redup di jiwa. Sementara menantikan majlis bermula, sayup-sayup menggumam lantunan selawat dan burdah indah, begitu mengusik hati.

Semua penuntut ilmu tidak sabar menantikan kehadiran ulama keturunan Rasulullah itu. Wajah beliau bagi sesiapa yang sekilas memandang, pasti akan menatap kembali.

Sungguh tenang raut persih wajah beliau. Tujuh tahun sudah tidak menjejak di bumi Malaysia, pasti kehadiran beliau dinanti-nanti bagi sekalian pencinta.

Habib 'Ali al-Jufri, akhirnya melangkah masuk sambil diiringi para murid yang setia di sisi mengawasi. Indah sekali senyuman beliau. Tidak terukir sedikit pun kedut kegelisahan mahupun pudar kusam pada wajah beliau. Maha suci Allah yang memuliakan hamba-Nya yang hidupnya penuh dengan ilmu dan adab.

Habib seindah nama beliau, disayangi oleh semua yang hadir. Rata-ratanya hadirin adalah anak muda yang masih menuntut dan mempunyai rasa kasih ulama yang cukup menebal.

Pagi itu pagi yang cerah. Langit cerah biru muda disulam awan-gemawan yang comel, melatari suasana majlis ilmu yang redup dipayungi oleh sayap-sayap malaikat.

Majlis ilmu sebegini seperti disebut hadis, didoakan oleh sekalian ikan-ikan di lautan dan diampunkan dosa bagi mereka yang ikhlas duduk memohon barakah dan manfaat.

Majlis bermula. Semua khusyuk mendengar, begitu ralit sekali. Sesekali ada yang menekuni mencatit inti bicara habib. Ucapannya teratur. Gayanya yang tawadhuk menutur hikmah dengan senyuman manis tidak lekang di bibir, menghilangkan resah di hati mereka yang mendengarnya.

Habib Ali al-Hamid di sisi, petah menyusun bicara menterjemah setiap kata-kata untuk memudahkan kefahaman hadirin yang kurang mahir dengan bahasa Arab.

"Apa jua masalah yang berlaku pada diri kita, maka lihatlah pada dalam diri kamu. Kerna di situlah punca kepada setiap permasalahan yang berlaku di luar. Lihatlah hati kamu, dan selidikilah ia. adakah ia bermasalah atau sebaliknya."

Habib menyebut firman Allah: Dan berjayalah bagi mereka yang mensucikan diri. Dan rugilah bagi mereka yang mengotorinya.

Sekiranya kita mengetahui apa hikmah yang terkandung dalam setiap kebaikan, maka kita akan berlumba-lumba untuk mengerjakan kebaikan tersebut.

Orang yang mensucikan diri mereka, kemudian menambahkan nilai kesucian tersebut dengan menyumbang dan mberi manfaat kepada orang lain, maka orang itulah manusia yang dikehendaki oleh Allah.

Habib sempat menitipkan pesan cara menumbuhkan rasa mahabbah kepada Allah dan Rasul.

Kenalilah dirimu, nescaya akan kenal dirimu kepada Allah.

Dengan mengenal diri sendiri, kita kenal kita adalah kerdil dan Allah Maha Besar. Kita akan kenal kita adalah fakir hina dan Allah maha Kaya lagi maha Mulia.

Mengenal diri sendiri akan menghilangkan rasa ujub, riya', bangga diri dalam hati, membuang keakuan pada diri.

Tanamkan rasa mahabbah juga boleh dilatih dengan mengenal nikmat-nikmat yang Allah kurniakan kepada kita selama ini. Nikmat yang dikurniakan boleh sahaja dicabut bila-bila masa disebabkan banyaknya maksiat yang kita lakukan.

Namun, maha pengasih Allah terhadap hamba-Nya, ditangguhkan balasan tesebut bagi memberi ruang untuk kembali bertaubat. Maka, syukurilah dan hayatilah setiap nikmat yang dikurniakan kepada kita.

Salah satu pesanan Habib yang cukup terkesan pada hati ramai yang hadir:

Hendaklah anda (sebagai penuntut ilmu) mahirkan diri dan bijak dengan bidang yang ada ceburi.

Anda di kemudian hari akan berjaya menjadi jurutera yang mensucikan hati, peguam yang mensucikan hati, doktor yang mensucikan hati, apa jua kerjaya yang kalian hajati akan dikira berjaya apabila anda mensucikan hati (tazkiyatun nafs).

Pada masa itu, Islam akan berjaya di tangan mereka yang mentarbiah hati, mendidik jiwa dan membersihkan diri.

Tiga jam mereguk ayat-ayat cinta Habib, seakan tidak puas dan tidak sedar ia berlalu begitu cepat. Tidak puas, apatah lagi tidak sempat untuk mendakap, mencium tangan orang soleh seperti beliau.

Para pencinta berpusu-pusu mengerumuni Habib sebaik majlis selesai. Sungguh, kami rindu kalam ulama yang ahlullah. Ulama yang hatinya terpandu, yang akrab dengan Tuhan dan subur jiwa dengan mekarnya mahabbah.

"Aku mencintai kamu semua (hadirin yang hadir)." begitu kata-kata yang dilantunkan sebelum beliau menaiki kenderaan meninggalkan perkarangan masjid.

Sollu 'alaa Muhammad wa 'ala alih!

p/s: Sedikit tersayat hati kerna tak kesampaian mengikut majlis maulid perdana di Putrajaya. Semoga Allah merahmati ulama yang tidak henti-henti mendidik jiwa ummah mengenal-Mu di zaman penuh fitnah ini.

2 ulasan:

fnatasha.hafizi berkata...

"Apa jua masalah yang berlaku pada diri kita, maka lihatlah pada dalam diri kamu. Kerna di situlah punca kepada setiap permasalahan yang berlaku di luar. Lihatlah hati kamu, dan selidikilah ia. adakah ia bermasalah atau sebaliknya."
-quote yg berjaya menjentik hati keras ini. :)
nice..

smpislamjogja berkata...

Allahumma Shalli ala Muhammad