Manfaatkan cuti

Pulang bercuti ke kampung halaman merupakan saat berharga yang diidam-idamkan, khasnya buat mereka yang merantau dan berjauhan mencari secebis pengetahuan serta selaut pengalaman.

Terkadang tempohnya singkat cuma. Maka wajar ia dimanfaatkan sebaik mungkin. Berdekat susuk tubuh dengan ibu ayah, berakraban mesra bersama adik-beradik, juga bertemu sahabat lama yang tidak betah memberi teguran dan nasihat, semua itu mampu menjadi sinergi yang menguatkan diri.


Mengambil ungkapan bernas Imam Hassan Al-Banna, kewajipan itu lebih besar dan banyak berbanding waktu yang kita miliki.

Tugas dan amanah kepada diri dan keluarga adalah janji yang tak bisa dimungkiri. Mengenang pesan dan teguran daripada emak dan ayah, seharusnya ia membugar dan mekar dalam ingatan agar keredhaan hadir melengkapi, serta memandu perjalanan hidup kita ke arah kebenaran.

Lebih-lebih lagi apabila menyentuh tanggungjawab kita kepada Islam. Bagaimana tingkah laku seharian kita menyumbang kepada Islam. Ilmu dan pengalaman yang kita cari serta hadam selama ini, sejauh mana memberi dampak keizzahan Islam kepada masyarakat di sekitar kita. Hikmah dan taujihat yang disuapkan kepada kita acap kali menusuk ke telinga dan kalbu, sudahkah membekas dalam hati, atau sekadar membeku tanpa ruhul jadid yang membangkitkan hamasah.

Semoga masa yang bersisa dimanfaatkan dengan mencari nilai penjernihan hati dan membawa diri untuk sentiasa bermuhasabah. Allahu ya salaam!


Semua gediq santai. Kecuali mak aku.

Ibu mithali. Dulu. Kini. Selamanya.

Semua ada. Abang je yang takde.

Aku. Lapar. Makan budak.



p/s: Lama tidak mengemaskini blog, serasa kaku untuk mencanai idea lewat penulisan. Buntu dan kaku.


#Gambar-gambar foto di atas sekadar hiasan; rehlah terkini bersama keluarga tercinta.