Hidupkan Cinta Kepada Rasulullah


Sama-sama kita menzahirkan kelangsungan cinta kita terhadap junjungan termulia Rasulullah s.a.w. pada bulan ini. Sekiranya ulama' besar, masyaikh dan para habaib yang direzekikan dengan lautan ilmu yang luas dan beramal dengan ilmu yang berkat itu meraikan Maulid Nabi dengan penuh kecintaan dan kesyukuran bersama-sama selawat, maka tidak wajar bagi kita untuk sibuk menempelak dan mempersenda mainfestasi cinta para ummat yang rindukan penghulu agung bagi segala manusia.

Kita sepatutnya cemburu pada bulan. Beruntung ia kerana kecantikan purnama bulan pernah dipuji oleh Rasulullah s.a.w. ketika hayat Baginda. Bahkan, kita tambah cemburu kerana bulan sudah menatap wajah bercahaya Rasulullah yang penuh nur selama 63 tahun dan Rasulullah turut membalas pandangannya. Alangkah nikmatnya menatap wajah Baginda yang dicintai seluruh manusia yang mentauhidkan Allah!

Sedangkan kita, ummat yang jauh dan tidak pernah menatap wajah persih lagi segak nan indah Rasulullah s.a.w masih sibuk bertelagah membid'ah dan saling menyalahkan. Seandainya Rasulullah s.a.w. masih hidup bersama kita, tergamakkah kita untuk membiarkan Baginda bersedih melihat umatnya berpecah dan saling tidak menyayangi?

Tidakkan kecintaan kepada Rasulullah s.a.w. itu lambang kecintaan kita kepada ummat baginda? Lalu mengapa harus diperbalahkan.
Tiada lagi rasa kasih. Hanya benci dan amarah yang hadir menggelapkan hati.

Kita lupa dan kita sememangnya pelupa. Silsilah keturunan dan sanad ilmu yang diperturun daripada Rasulullah s.a.w. kepada para sahabat, lalu kepada para ulama' sehingga kepada kita. Rantaian yang terpelihara inilah seharusnya dijaga dan dimanfaatkan.

Maka, sambutan maulidur Rasul bukanlah suatu perkara utama yang ingin kita jadikan sebagai isu untuk dikaji sama ada ianya menurut syar'ie atau tidak. Kerna ianya suatu bentuk manifestasi besar-besaran ke arah membugarkan kecintaan terhadap Rasulullah s.a.w. melalui cara yang ditunjuki ulama' dan diisikan dengan pengisian yang memujuk jiwa untuk bersifat kasih dan syukur, yang akhirnya kembali bermunajat memohon redha dan rahmat Allah.

Maka, rugilah bagi sesiapa yang mensia-siakan munajat cinta terhadap Rasulullah s.a.w.!


Senarai sambutan Maulidur Rasul sallallahu 'alaihi wa aalihi wasallam


Program Penghayatan Bulan Kelahiran Rasulullah s.a.w. (klik di bawa untuk paparan lebih jelas)

Bacaan Selawat & Maulid Diba’ei / Khatam Kitab 40 hadis bersama Syeikh Fuad Kamaluddin
25 Februari, 6.30pm
Masjid Darul Ehsan Taman TAR Ampang


Sambutan Maulidr Rasul SAW 1431
25 Februari (Khamis)
Masjid Al-Falah USJ9, Subang Jaya
Bermula 6.00 petang
Bersama
HABIB ADNAN BIN ALI BIN HABIB AHMAD MASYHUR BIN TOHA AL-HADDAD*


Juga Bersama
SYEIKH FAHMI ZAMZAM AL-MALIKI dan Kumpulan Hadrahnya dari Banjarmasin.

* Habib Ahmad Masyhur Toha al-Haddad (gambar di atas) adalah pendakwahterkenal yang mengislamkan ratusan ribu rakyat benua Afrika; khususnya negara Tanzania. Habib Adnan Al-Haddad adalah cucunya akan hadir bersama ayahandanya.


Masjlid Maulidur Rasul bersama Habib Adnan Al-Haddad
25 Februari, 6.30 pm
Masjid Al-Falah USJ9, Subang Jaya

Majlis Kemuncak Sambutan Maulidur Rasul bersama Musnid Syam Dr Muhammad Mu’taz Al-Husaini
26 Februari, 3.30pm
Masjid Darul Ehsan Taman TAR Ampang

Majlis Maulidur Rasul bersama Habib Adnan Al-Haddad
26 Februari, selepas Maghrib
Masjid Al-BUkhary, Jalan Hang Tuah KL

Majlis Maulidur Rasul bersama Habib Adnan Al-Haddad
27 Februari, selepas Maghrib
Yayasan Al-Jenderami, Dengkil, Selangor

Majlis Maulidur Rasul bersama Habib Adnan Al-Haddad dan ulama' jemputan (klik poster di bawah)
28 Februari, 4.30 pm
Pusat Pengajian Ba Alawi, Kemensah, Hulu Klang


Majlis Maulidur Rasul bersama Habib Adnan Al-Haddad
1 Mac
Kg Kuala Tekal, Temerloh, Pahang

Sambutan Maulid Kubro Nabi Muhammad s.a.w.
Yayasan Al-Jenderami ke-8
4 – 6 Mac 2010
(Klik di bawah untuk paparan lebih jelas)



Hidupkan diri kita sehari-hari dengan alunan selawat !

4 ulasan: