Bacalah, nescaya kau bakal menguasai dunia


Seorang pemimpin agung Barat dahulu pernah berkata,"Sesiapa yang menguasai buku, akan menguasai dunia." Bererti, seseorang yang mengamalkan apa yang dibaca, berpotensi untuk 'menakluki' dunia.

Sejarah mencatatkan, bahawa ada beberapa buah kuasa besar dahulu yang bangkit meluas takluk dunia bukan sekadar melalui penguasaan militari semata-mata. Sebaliknya, ia turut diakari dengan pengukuhan dalam ilmu pengetahuan yang seluas mungkin.

Negara Jepun sebagai misalan, enam puluh tahun lalu sudah pun membuktikan suatu perkara yang pada asalnya tidak diendahkan oleh kuasa lain sebelum ini namun cukup berkesan kepada kebangkitan bangsa mereka.

Sebaik kehancuran Hiroshima dan Nagasaki yang memporak-porandakan sosiopolitik secara keseluruhan, Jepun bingkas keluar dari kemunduran, tidak mahu berdiam diri sahaja. Mereka memandang terus ke hadapan dan segala peristiwa hitam disimpan dalam lipatan memori.

Mereka bangkit membangunkan kembali negara dari titik kosong. Dalam serba kekurangan sumber asas, mereka perlahan-lahan membina tangga kemajuan satu persatu. Secara berterusan mereka melaung-laung suara semangat agar bertahan, survival mereka yang bermula puluhan tahun lampau akhirnya meletakkan Jepun kini menjadi antara negara yang termaju di dunia.

Perlu diketahui, suatu fakta berkaitan momentum negara matahari terbit itu adalah kebangkitan mereka dicetuskan oleh semangat membaca. Dinyatakan, ribuan buku dari luar negara telah didatangkan ke Jepun. Para ahli bahasa dan sastera giat kemudian menterjemahkan buku-buku ilmiah ke bahasa ibunda mereka sebelum dilanjutkan ke sekolah-sekolah dan masyarakat umum. Setiap ahli masyarakat diseru menghidupkan budaya membaca di mana-mana.

Begitulah kepandaian orang Jepun. Mereka menelaah pengalaman dan mencari ruang untuk membaiki kesilapan. Cukup hanya sekali mereka jatuh. Tiada istilah kegagalan kedua bagi mereka. Apa yang jelas, mereka membangun dengan cara tersusun, bukan agresif melulu. Mereka akan memastikan diri mereka dilengkapi dengan informasi dan pengetahun terbaik untuk mencatur perkembangan bangsa mereka.

Jika dahulu, masyarakat Barat memandang sinis dan mengejek mereka sebagai bangsa bermata sepet. Sekarang kelancangan kata itu sudah tidak kedengaran. Sebaliknya rasa hormat dan kagum mula terzahir. Jepun telah membuktikan, salah satu cara untuk menguasai dunia adalah melalui jalan membaca.

Barat yang pongah akhirnya terlongo melihat kepesatan teknologi yang dibina oleh Jepun. Mereka langsung mengakui, Jepun berjaya mencipta sumber daya manusia yang unggul.

Bagaimana pula dengan kita, umat Islam akhir zaman?

Mengunjungi Pesta Buku semalam, cukup melapangkan minda. Seronok melihatkan telatah warga pengunjung yang ribuan jumlahnya bermesra-mesraan dengan pelbagai jenis buku yang berderet dan tersusun rapi di kiri dan kanan. Suasana yang cukup merangsangkan dan membakar semangat.

Bersama Hariri Daud di gerai PTS

Hati diam-diam berbisik, alangkah bagus kalau setiap dari kalangan mereka ini membaca, memahami dan mencerna, lantas mereka mengamalkan sekurang-kurangnya 10 buah buku bermanfaat yang ada di sini. Sudah tentu Melayu Islam antara bangsa yang dinobat sebagai bangsa termaju yang mampu menggugat dunia akhir zaman. Malangnya, kita masih lagi merangkak ke arah itu.

Kunjungan kali ini tidak membosankan. Tidak seperti tahun-tahun sudah, aku cenderung untuk pergi sendirian. Kali ini aku menyahut seruan Nabi, iaitu tiga waktu disaran untuk berjemaah; ketika solat, ketika berjalan atau berpergian, dan ketika makan. Mudah-mudahan kunjungan kali ini dipenuhi barakah, dengan izin-Nya.

Berkumpulan dengan sahabat-sahabat pengulit buku yang setia, kami rakus menerpa ke setiap ruang yang menyajikan santapan segar untuk disuguh minda. Tatkala berlegar-legar, acap kali kami berpapasan dengan beberapa pensyarah Usim yang difahami datang satu bas untuk turun ke pesta buku kali ini.

Menyaksi ragam sahabat terkadang membenih inspirasi. Leman si pujangga Melayu yang rajin berfalsafah, sememangnya tidak dapat dipisahkan dengan bacaan bernaratifkan budaya dan sejarah bangsa. Sesekali dia lesap entah ke mana, kemudiannya kelihatan tertancap di balik rak menekuni inti bacaan yang digemari. Hasilnya, Sulalatus Salatin dan beberapa buku pemikiran berjaya disambar. Tahniah aku ucapkan.

Abdullah atau Pak Lah (sekarang kami memanggilnya Cheng Ho), sedari awal begitu teruja mahu mengulit buku berkenaan tokoh yang menjadi sanjungan. Kemilau dua buah kitab yang menjadi buruan akhirnya berjaya ditemui. Bob pula, sudah dapat ditebak, dalam kesibukan berkelintar sendirian, novel karya penulis seberang tetap kekal dalam dakapan.

Fazareez dan Bari tidak terkecuali. Asalnya sekadar mengekori, akhirnya turut menambah koleksi kitab di bilik masing-masing. Kunjungan kami tidak memakan masa yang lama. Sekitar jam tiga petang, kami beransur pulang dengan raut wajah kepuasan.

Kami sempat berlelucon, menyindir sesama kami buku yang dibeli akan berhabuk tak berbelek. Usikan itu, meski sekadar berbicara lucu, sebetulnya menjemput hikmah yang halus. Kesemua mula menanam azam, semoga disiplin dan tekun makin meningkat dalam misi bergulatan dengan lembar buku yang dibeli.

Sebelum melangkah keluar, kedengaran rakaman bacaan Al-Quran yang menenangkan mengiringi kami pulang. Semangat Iqra' lekas hadir mencumbui benak. Masing-masing mengulum senyum, meraikan nikmat Tuhan Al-'Alim.


p/s: Kunjungan kali ini, meski sekejap, mencapai matlamat awal. Kini menunggu waktu senggang untuk tenteram dalam ulitan karya-karya Usman Awang yang mengasyikkan. Tidak dilupa, bibit permulaan untuk menelusuri getaran pemikiran Hamka. Terima kasih Tuhan!

3 ulasan:

Ahmad Ridhwan berkata...

Zimin mana gambar kreta baru ko???

mat n0t berkata...

Ha..betoi gak. Mn myvi ang?

Hazimin Harun berkata...

tunggu sampai sutra nanti ye..