MEB: Mahasiswa, apa cerita?


Minggu lepas, sempat mengikuti perbincangan mengenai Graduan era MEB di FKP. Dua hari lepas, seorang rakan pula bertanyakan tentang MEB. Adakah sudah dikaji keseluruhan MEB dan apa kepentingan yang diperoleh daripadanya, terutama dalam konteks menaikkan taraf hidup Bumiputera melalui ketetapan gaji minimum yang dinyatakan dalam MEB?

Untuk skop perbincangan yang lebih mengecil, timbulnya persoalan kepada mahasiswa. Sejauh mana impak MEB terhadap daya saing mahasiswa dalam pasaran kerja nanti? Maka, soal kebolehtarungan (sustainibility) di kalangan graduan pula akan diperdebatkan beserta perbandingan dengan negara-negara luar.

Pokoknya, MEB adalah bertujuan untuk melonjakkan taraf ekonomi masyarakat. Entiti masyarakat adalah pelbagai; salah satunya adalah mahasiswa. Kelompok yang dipandang masyarakat umum sebagai kelompok berpendidikan dan punyai asas adab dan ilmu yang baik.

Namun itu sekadar persepsi yang mungkin menepati realiti atau sebaliknya. Hakikatnya, ia kembali kepada Kitaran nilai yang ada pada diri mahasiswa.

Bagaimana mahasiswa menanggapi MEB dan peranannya menaiktaraf ekonomi Bumiputera, begitu juga masyarakat menanggapi mahasiswa sebagai ejen perubah yang diharapkan mampu menaiktaraf kualiti hidup mereka dalam pelbagai aspek.

Mahasiswa akan bergelar graduan dan akan turun padang bersama masyarakat. Mereka akan mencurahkan setiap nilai yang memberi fungsi kepada institusi menara gading yang dibangga-banggakan.

Tuntasnya, graduan yang keluar dari setiap varsiti ada tiga jenis.

Pertama, Graduan yang hanya menanti peluang terhidang di depan mata.
Kedua, Graduan yang berusaha mencari peluang untuk disambar.
Ketiga, Graduan yang mencipta peluang tersendiri untuk kemajuan dirinya.

Era MEB adalah era graduan jenis ketiga. Era pembentukan graduan yang konstruktif, inovatif dan berkesan kepada masyarakat, malahan berpotensi sebagai graduan berminda negarawan.

Mahasiswa, ayuh segera bertindak.

p/s: Fatrah peperiksaan akhir bermula. Masih dalam kesibukan mengurus gerak kerja dan mengatur perancangan akan datang. Namun wajar 'dibekukan' untuk seketika waktu. Semoga diberi ruang dan peluang, dan diperkuat azam dan ingatan. Ameen.