Uzlahkan hati kita



Sejarah adalah satu senjata dalam menguatkan hati para pejuang, begitu kata-kata Al-Junaid.

Ramai umat manusia zaman sekarang leka untuk mengambil iktibar daripada kisah-kisah terdahulu. Contoh terdekat dan paling mudah adalah umat Islam; kita sendiri.

Tidak seharusnya kita selaku ummat kebanggaan Nabi Muhammad sallallahu 'alaihi wa aalihi wasallam, membiarkan diri dalam kelalaian tatkala menghadam pengajaran daripada lembaran sirah para anbiya', khulafa' dan auliya' yang dimuliakan Allah.

Sayugia setiap sirah yang ditekuni menjadi suntikan berpengaruh ke dalam dirinya agar denyut perjuangan seseorang yang telah mewakafkan diri ke jalan Allah itu akan kekal sehingga ke akhir hayat.

Janganlah sekali-kali kita melupakan junjungan mulia yang kita sangat-sangat kasih dan sayangi. Rasulullah adalah tokoh tarbiah ruhiyyah terhebat yang patut dicontohi. Suatu kerugian besar bagi mereka yang tidak mengendahkan kesempurnaan pada diri Rasulullah, dan beranggapan dirinya sudah cukup bagus dan begitu thiqah pada pandangan manusia.

Hakikatnya, seluruh penghuni langit mencemuh dan meludah perilaku hamba Allah yang merasakan dirinya sudah soleh. Celakalah bagi diri yang tersemai 'ujub secara berterusan, terutama kepada para pemimpin yang ditaklifkan pelbagai amanah.

Semoga kita saling bermuhasabah dalam setiap saat helaan nafas. Manfaatkan waktu terluang, meskipun hanya lima minit, untuk kita 'uzlah'kan hati supaya nafsu yang kerap kali menggugat sentiasa dipagari dengan santunnya iman.


p/s: Berpesta buku di hari terakhir. Aneh, tahun ini berbeza sekali. Hanya Allah jua mengetahui.

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

ape yang anehnya jimin?

Tanpa Nama berkata...

em, doa saya untuk ke pesta buku a.bangsa masih trbantut, memang aneh...

erma fatiha berkata...

rugi.hehe