Lima tahun sekali

Baru-baru ini, sebaik berakhirnya satu program, seorang sahabat lama menghampiriku. Bicara kami berlegar tentang isu-isu rutin kampus. Kesempatan yang ada dipergunakan dengan penuh ukhuwah dan sarat kemesraan.

Dia kemudian mengemukakan idea yang terjangkakan, namun berhasil menarik minatku.

Dia mencadangkan diwujudkan satu bengkel bagi membincangkan secara khusus berkenaan projek akademik tahun akhir sebelum kami keluar meninggalkan kampus.

"Setiap kita wajib untuk menyumbang kepada Islam melalui wahana akademik," begitu maksud kata-kata beliau. Muda betah namun tepu semangat. Aku bahkan bertambah segan dengan dirinya yang cukup komited dalam perjuangan.

"Setiap kita ada peranan tersendiri dalam disiplin keilmuan masing-masing. Pelajar aliran Sains patut ada sumbangan terkini untuk Islam. Begitu juga pada sebahagian yang lain, perlu memberi sesuatu kepada perjuangan ummah dari sisi perundangan. Mereka yang mengikuti jurusan kepimpinan, pengurusan atau ekonomi harus memastikan penulisan akademik mereka memberi impak kepada masyarakat. Apatah lagi bagi yang menekuni pengajian agama.

Peluang ini peluang empat, lima tahun sekali. Buktikan kita mahasiswa yang ada misi dan visi, ada jalur pemikiran yang dinamik dan paling penting, disaluti dengan jalur tarbiah yang mempersiapkan kita untuk bersedia sebagai figur dalam bidang kepakaran kita. Sudah tiba masa untuk kita betul-betul serius dalam memahami apa kehendak yang diperlukan oleh masyarakat sekarang.

Terjemahkan dalam ruang akademik yang tersedia. Jangan sia-siakan anugerah minda dan kurniaan ilmu yang Allah berikan. Apa guna berdegar-degar di alam kampus, tapi hasil bangkut yang diberikan untuk perjuangan Islam. Tiada guna mengaji semata-mata tanpa berfikir untuk menatijahkan yang terbaik di penghujung pengajian.

Aku mengangguk dan bersetuju. Dia semakin bersemangat menjelaskan, dan aku tambah mengiyakan. Kami senada dalam hal ini.

Saranannya yang terakhir masih aku ingat. Mulai sekarang, harus segera dapatkan panduan yang praktikal untuk tujuan tersebut. Masa kita suntuk, justeru manfaatkan ruang dan peluang bertemu dengan figur atau tokoh-tokoh yang layak untuk menasihati kita.

Lima tahun sekali. Sumbanglah untuk Islam walaupun kita bukanlah yang tergolong dalam kalangan pelajar terbaik DL. Meskipun tidak menggapai CGPA tinggi, menyumbanglah untuk perjuangan Islam.

Aku terkesan dengan apa yang pernah dikisahkan oleh seorang figur muda Islam tanah air, Ustaz Riduan Md Nor. Bagaimana keakraban beliau dalam arena siasah tempatan sehingga mendorong beliau untuk menghasilkan disertasi di peringkat sarjana muda dan sarjana, kedua-duanya berkisar tentang sejarah dan fundamental politik Islam dalam sebuah gerakan Islam terkenal di Malaysia.

Betapa terkesannya nilai tarbiah dan nafas dakwah yang sentiasa hidup dalam hayat batang tubuh beliau sehingga ia mampu memberi sumbangan bermakna kepada masyarakat. Hasilnya boleh dilihat sehingga saat ini. Beliau ternyata kini dikenal sebagai penulis prolifik, produk terbaik yang dilahirkan lewat proses tajnid sebuah gerakan Islam unggul di negara kita.

Semoga disertasi atau tesis projek semester akhir kita akan diingat-ingat oleh masyarakat. Ayuh kita bermimpi untuk itu!

3 ulasan:

Ahmad Ridhwan berkata...

salam sahabat,

akhirnya diupdate jua blog mu...

Projek akademik tahun akhir........ hehe, ayuh kita siapkan dokumentasi drama ala ala "Sebongkah Batu di Kuala Berang".......

Kamera sudah siap, hanya perlu cari batu dari kuala yang lain untuk di dokumentasikan.....

Awanama berkata...

salam,terbaiklah...agak "berkesan" juga bila bace tulisan kat atas..
ayuh maanfaat kan ilmu yang dicari utk agama, bangsa dan negara..:)

chic Gucci shirts berkata...

good day!